Perputaran Bumi Kian Cepat, Navigasi Penerbangan Harus Diperbarui


Rotasi atau perputaran bumi kecepatannya setiap tahunnya terdeteksi bertambah. Hal ini membuat para otoritas penerbangan diminta untuk mengubah jalur navigasi penerbangan.

Seperti dilansir dari laporan Nature, Senin (14/1/2019) Ilmuwan geomagnetik memutuskan untuk membuat pembaruan mendesak pada model geomagnetik dunia yang digunakan sebagai landasan sistem navigasi modern pada 30 Januari (Pekerjaan otoritas penerbangan AS terganggu akibat penutupan sebagian kantor lembaga pemerintah AS).

Model bidang geomagnetik ini merupakan bagian penting dari berbagai sistem geolokasi dan merupakan dasar dari platform navigasi dalam menentukan posisi.

Sistem ini meliputi sistem navigasi kapal yang berlayar di laut, peta untuk sistem pelacakan lokasi di smartphone yang kita gunakan dan banyak lagi.

Hal ini Sebenarnya orang-orang telah menyadari hal ini pada tahun 2018. Laporan dalam ‘Nature’ menyebutkan : Manusia telah menyadari bahwa metode navigasi dan penentuan posisi ini menjadi sangat tidak akurat karena sudah hampir melampaui batas toleransi bagi keamanan navigasi.

Tak hanya itu bahkan menurut jurnal ilmiah ‘Nature’, beberapa hal aneh sedang terjadi jauh di bawah permukaan Bumi. Di mana geomagnetik kutub utara Bumi sedang mengalami pergeseran yang abnormal, ia sedang bergerak dengan cepat dari Kanada menuju Siberia, Rusia. Para ahli geologi belum tahu mengapa bisa terjadi fenomena seperti ini.

‘Nature’ dalam laporannya menyebutkan : Geomagnetik kutub utara bergerak begitu cepat sehingga para ahli geomagnetism di seluruh dunia terpaksa mengambil respon yang langka.

Jika ditinjau dari persepektif Fisika maka pesawat bisa terbang karena adanya momentum dari dorongan horizontal mesin pesawat (Engine), kemudian dorongan engine ini menimbulkan perbedaan kecepatan aliran udara dibawah dan diatas sayap pesawat . 

Kecepatan udara diatas sayap lebih besar dari dibawah sayap di karenakan jarak tempuh lapisan udara yang mengalir di atas sayap lebih besar dari pada jarak tempuh di bawah sayap, waktu tempuh lapisan udara yang melalui atas sayap dan di bawah sayap adalah sama . 


Dengan demikian seolah-olah pesawat tersebut bergerak lurus ke arah barat, karena bumi berotasi ke arah timur. Maka kecepatannya "bergerak" ke arah barat akan sama dengan kecepatan rotasi bumi itu sendiri. 

Seperti kita ketahui, kecepatan itu sama dengan jarak dibagi dengan waktu tempuh. Pada kasus ini jarak dilambangkan dengan keliling melintang permukaan bumi dari timur ke barat, atau lebih mudahnya panjang garis lintang. Di katulistiwa atau lintang 0°, keliling bumi sekitar 40.075 km. Bumi menyelesaikan satu kali rotasi penuh dengan waktu 23,93 jam. Maka kecepatannya dapat dihitung dengan membagi keliling bumi dengan waktu tempuhnya.

Kecepatan pesawat = 40.075 km / 23,93 jam = 1.675 km/jam.

Keliling bumi berangsur-angsur semakin pendek ketika semakin jauh dari katulistiwa. Dengan demikian semakin menjauh dari katulistiwa kecepatan pesawat juga menjadi semakin rendah, sampai akhirnya tidak bergerak sama sekali dan hanya berputar di tempat tepat di pusat sumbu rotasi bumi di kutub utara maupun selatan.