ISS Tuding NASA Sembunyikan Kejadian yang Akan Terjadi di Bumi


Stasiun Luar Angkasa Internasional Inggris (ISS) menuding NASA menyembunyikan sesuatu yang akan terjadi di Bumi. Pasalnya ISS telah berada di atmosfer kita selama hampir 20 tahun dan mengetahui apa yang dilakukan NASA.

Dan selama waktu itu, pemirsa bermata elang telah melihat serangkaian benda aneh yang bersembunyi di atas langit kita.

Namun pemotongan pakan langsung yang tepat waktu telah membuat para ahli teori konspirasi bertanya-tanya apakah NASA benar-benar menyembunyikan sesuatu. BACA: NASA Ungkap Laut Indonesia Hasilkan Tsunami Tertinggi dan Tercepat

Pada awal tahun 2018, para penggemar ruang angkasa melihat cahaya keemasan terang melayang di atas Bumi ketika ISS mengorbit di atas kepala mereka.

Objek misterius - yang diperkirakan beberapa "panjangnya ratusan mil" - hanya tersisa di layar selama beberapa detik sebelum dipotong secara tak terduga oleh NASA.

" Benda misterius itu muncul hampir seperti awan yang melayang di angkasa," tulis ISS seperti dilansir DailyStar, Jumat (28/12/2018)

Sudut lain kemudian menunjukkan apa yang tampak seperti UFO yang mendekati planet ini.

Tapi, sekali lagi, hal itu dipotong secara misterius "Sebuah bola yang mirip terlihat menyaksikan Matahari belum lama ini."

Bahkan ISS mengatakan awal bulan ini Desember menemukan cuplikan dari apa yang diyakini sebagian orang sebagai "ruang-bola es" yang berubah bentuk di atmosfer kita.


Namun NASA membantah, NASA menjelaskan bahwa bentuk es itu menunjukkan kemungkinan es tersebut membalik setelah calving.

NASA menangkap gambar es biru itu pada November lalu. Warna biru pada es itu dinilai NASA tidak biasa. Menurut lembaga antariksa tersebut es di Antartika itu biasanya tampil dalam warna biru dan hijau cemerlang.

Gunung es biasanya terlihat terlihat putih karena gelembung udara kecil dan partikel reflektif lainnya yang cenderung memantulkan cahaya dari semua panjang gelombang yang sama.

Ketika dibawah air, gunung es itu dikompres oleh gelembung udara dan udara menyatu hingga keluar dari es. Partikel reflektif lainnya juga tersingkirkan, sehingga hanya menyisakan es murni.

Saat sinar matahari menyinari mereka, warna panjang gelombang yang lebih pendek seperti biru dan hijau menerobos. Sementara panjang gelombang yang lebih panjang, seperti warna merah dan kuning terserap.