China Tolak Mentah-mentah Bebaskan Warga Kanada

Mantan diplomat Kanada Michael Kovrig dan pengusaha asal China Michael Spavor ditahan oleh Beijing dengan tuduhan terlibat dalam kegiatan yang membahayakan keamanan China.

China mengecam Kanada dan Amerika Serikat (AS) karena menuntut pembebasan warga Kanada yang ditahan. Beijing menuduh negara-negara Barat memiliki standar ganda.

"Sisi China menyatakan ketidakpuasan yang kuat dan oposisi tegas terhadap pernyataan yang dibuat oleh Kanada dan AS," kata juru bicara kementerian luar negeri China Hua Chunying pada konferensi pers seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (25/12/2018).

Beijing bulan ini menahan dua orang Kanada - mantan diplomat Kanada Michael Kovrig dan pengusaha asal China Michael Spavor - yang mereka tuduh terlibat dalam kegiatan yang membahayakan keamanan China.

Kovrig adalah penasihat senior di thinktank International Crisis Group, sementara Spavor memfasilitasi perjalanan ke Korea Utara (Korut), termasuk kunjungan oleh mantan bintang bola basket Dennis Rodman.

Meskipun tidak ada kaitan secara resmi, penangkapan itu terjadi setelah penangkapan Meng Wanzhou pada 1 Desember di Kanada, seorang eksekutif di raksasa telekomunikasi China Huawei.

Warga Kanada ketiga, seorang wanita bernama Sarah McIver, juga ditahan karena bekerja secara ilegal di Tiongkok dan sedang menunggu untuk dideportasi.

Pemerintah Prancis pada hari Senin juga menyatakan keprihatinannya atas penangkapan tersebut. Paris menuntut Kovrig dan Spavor diperlakukan secara adil.

"Kami prihatin dengan penangkapan dua warga negara Kanada di China tak lama setelah penahanan Meng Wanzhou," kata juru bicara kementerian luar negeri Prancis Agnes von der Muhll dalam sebuah pernyataan.

"Kami menyerukan pihak berwenang China untuk memastikan mereka diperlakukan secara adil dan transparan dan bahwa hak mereka sebagai tahanan dihormati," imbuhnya.

Menteri luar negeri Kanada, Chrystia Freeland, pada hari Sabtu meminta dukungan sekutu dalam mengamankan pembebasan warga Kanada yang ditahan. Ia menambahkan bahwa penangkapan itu menetapkan "preseden yang mengkhawatirkan" bagi seluruh komunitas internasional.

Inggris, Jerman dan Uni Eropa semuanya mengeluarkan pernyataan yang menyatakan keprihatinan tentang apa yang diyakini sebagai penangkapan tit-for-tat.

Uni Eropa mengatakan motif yang diumumkan untuk penangkapan dan penahanan Kovrig dan Spavor menimbulkan kekhawatiran tentang penelitian yang sah dan praktik bisnis di China.

Perwakilan dari enam thinktank yang berbasis di Berlin, termasuk Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri dan Dana Marshall Jerman, menyatakan keprihatinan tentang penahanan warga Kanada, dengan mengatakan bahwa hal itu meningkatkan ketidakpastian dan ketidakpercayaan.

Tetapi Hua menepis kekhawatiran ini, dengan mengatakan negara-negara tersebut tampaknya memiliki standar hak asasi manusia yang berbeda untuk warga negara dari negara yang berbeda.