Kisah Gavric Momcilo, Bocah 8 Tahun yang Jadi Tentara di Perang Dunia I

Gavric Momcilo, bocah 8 tahun yang jadi tentara termuda di Perang Dunia I (Wikipedia/Public Domain)
Gavric Momcilo adalah tentara termuda dalam sejarah. Pada usia 8 tahun bocah asal Serbia itu sudah resmi diangkat jadi serdadu.

Ia lahir pada 1 Mei 1906 di sebuah desa di Loznica, Serbia barat. Momcilo adalah anak kedelapan dari 11 bersaudara.

Keterkaitannya dengan dunia militer berawal dari sebuah tragedi. Kala itu, dunia sedang bergolak di tengah Perang Dunia I. Dua kekuatan global bertempur, yakni Entente Powers (Inggris, Prancis, Serbia, dan Kekaisaran Rusia, Italia, Yunani, Portugis, Rumania, dan Amerika Serikat) dan Central Powers (Jerman, Austria-Hungaria, Turki Ottoman dan Bulgaria).

Awal Agustus 1914, tentara Austria-Hungaria dari Divisi Garda Depan Penjaga Kroasia ke-42 membunuh dan menggantung ayah, ibu, nenek, tiga saudara perempuan, dan empat saudara laki-lakinya.

Rumahnya juga dibakar, pun dengan seisi desa. Tak ada lagi yang tersisa. Gavric, yang pada saat kejadian tinggal bersama pamannya, lolos dari maut.

Panik dan sedih melihat apa yang terjadi pada keluarganya, Gavric lari tunggang-langgang menuju Pegunungan Gucevo, untuk mencari pertolongan. Saat itulah, ia bertemu dengan Divisi Artileri ke-6 Militer Serbia, yang kebetulan ada di sana.

Mendengar apa yang terjadi, pemimpin pasukan, Mayor Stevan Tucovic, menerima Gavric, dan memerintahkan salah satu tentara di unitnya, Milos Misovic, menjadi wali bagi bocah malang itu.

Kepada para tentara, Gavric mengungkapkan lokasi musuh. Malam itu, pada hari di mana keluarganya dibantai, ia telah membalaskan dendam kesumatnya. Anak kecil itu bahkan ikut dalam aksi bombardir yang diarahkan pada tentara Austria-Hungaria. Setiap hari, ia dibolehkan menembakkan tiga meriam ke arah musuh.

Seperti dikutip dari Al Arabiya, Sabtu (5/5/2018), pada pertengahan Agustus 1914, Gavric yang masih belia berpartisipasi dalam Pertempuran Cer di mana Serbia mengalahkan pihak Serbia.

Tak lama kemudian, pada usia 8 tahun, ia menerima seragam yang khusus dibuat untuk tubuhnya yang mungil. Gavric bahkan diangkap jadi tentara dengan pangkat kopral.

"Gavric Momcilo bergabung dengan tentara perlawanan Serbia, menjadi tentara termuda dalam Perang Dunia I," demikian seperti dikutip dari Al Arabiya.

Pada 1915, pasukan Serbia kalah. Negara itu pun jatuh ke pihak lawan. Akibatnya, sejumlah tentara terpaksa melarikan diri, ke Yunani, lewat jalur tikus yang sempit, di tengah udara dingin yang beku.

Gavric ikut lari. Belakangan, karena keberanian dan daya tahan yang ia tunjukkan saat pelarian, membuatnya diganjar medali kehormatan.

Mereka tiba di Kota Thessaloniki, Yunani. Di sana lah, Gavric akhirnya menyelesaikan pendidikan dasarnya yang sempat terputus karena perang. Setelah militer Serbia dipulihkan, ia kembali bergabung dan ikut terjun berperang dalam Pertempuran Kaymakchalan pada 1916.

Di tengah Perang Dunia I yang masih berkobar, ia bertemu komandan militer Zivojin Misic.