Vaksin HPV Bikin Mandul Itu Hoaks

Vaksin HPV Bikin Mandul Hanya Mitos (iStockphoto)
Meskipun vaksin HPV bisa menangkal serviks mencapai 99 persen, faktanya, masih banyak yang enggan melakukan vaksinasi.

Alasannya, suntik vaksin HPV dan vaksin-vaksin lainnya berisiko membuat mereka jadi mandul atau osteoporosis. Padahal, pendapat itu sama sekali tidak benar.

Ada dua jenis kanker yang bisa dicegah dengan vaksin, yaitu kanker hati dan kanker serviks. Sebab, pemicu munculnya dua jenis kanker ini bukan karena faktor gaya hidup maupun keturunan (genetik), tapi karena virus Human Papiloma Virus tipe 16 dan 18.

Terkait pandangan yang salah soal vaksin HPV tersebut, dokter spesialis penyakit dalam dari In Harmony Clinic, Kristoforus Hendra Djaya, menegaskan bahwa vaksin HPV hanya menangkap sel kanker yang masuk ke serviks, sehingga tidak ada efek samping yang ditakutkan itu.

"Memang akan timbul efek ringan setelah divaksin HPV, tapi itu pertanda vaksin bekerja di tubuh pasien. Tubuh menunjukkan reaksi bikin antibodi," kata dia pada sebuah diskusi belum lama ini.

Efek yang Dirasakan Setelah Vaksin HPV

Dalam kesempatan itu, Kristo menjelaskan, vaksin HPV dibuat semirip mungkin dengan virus, tapi tidak memiliki DNA yang bisa mereplikasi diri, hanya selubung kulit yang kosong.

Karena itu, vaksin tersebut tidak akan mengubah sel di serviks menjadi ganas.

Apabila setelah vaksin tubuh terasa pegal dan demam, Kristo memastikan bahwa itu hal yang normal. Itu merupakan gejala sampingan tahap ringan yang bisa hilang sendiri dalam kurun waktu tidak lebih dari lima hari.

"Jika lebih dari dua hari masih panas juga, parasetamol cukup untuk meringankan gejala-gejala tersebut," kata Kristo menekankan.